Home » Temukan Gaya Trading Mu

Temukan Gaya Trading Mu

by Dani Irawan
63 views
Campaign Jurnal Zero Zero

Ada banyak jenis trader, dan masing-masing menuntut pendekatan yang berbeda. Baik Anda memilih sprint trading harian yang serba cepat atau maraton perdagangan posisi yang berkepanjangan, memilih gaya  trading yang tepat untuk Anda akan memaksimalkan peluang keberhasilan Anda.

Trader cenderung masuk ke dalam salah satu dari lima  gaya trading ini :

  1. Scalper Trader
  2. Day Trader
  3. Swing Trader
  4. Position Trader
  5. Algoritma Trader

 

1. SCALPER

Scalping, adalah strategi perdagangan populer yang ditandai dengan periode waktu yang relatif singkat antara pembukaan dan penutupan perdagangan. Jenis perdagangan ini biasanya hanya bertahan selama beberapa detik hingga beberapa menit paling lama! Scalping seperti film thriller aksi tinggi yang membuat Anda tetap di tepi kursi Anda. Ini serba cepat, mengasyikkan, dan menggetarkan pikiran sekaligus. Strategi scalper adalah enter dan out position secara cepat untuk meraih keuntungan kecil dari setiap perdagangan dengan intensitas tinggi. Scalper dapat meningkatkan ukuran posisi mereka untuk memperkuat hasil.

Ciri khas scalper adalah mereka cepat, disiplin, dan fleksibel. Mereka harus sabar menunggu hanya peluang perdagangan yang paling menjanjikan, dan ketika mereka melihatnya, mereka harus bertindak sangat cepat, dan harus menyesuaikan diri dengan indikasi perubahan momentum pasar sekecil apa pun, sehingga jika pasar berbalik melawan posisinya, mereka dapat segera keluar.

2. DAY TRADING

Definisi sederhananya adalah: gaya perdagangan  yang melibatkan pembukaan dan penutupan posisi transaksi pada hari yang sama. Day trader, adalah  pedagang aktif, biasanya menggunakan analisis teknis dan strategi perdagangan untuk menghasilkan keuntungan dalam jangka waktu yang singkat. Trader yang sukses akan sering menentukan titik masuk dan keluar sebelum memasuki perdagangan.

Cara Kerja Day Trading

  • Day trading bekerja dengan memanfaatkan pergerakan harga jangka pendek dengan melakukan pembelian dan penjualan secara aktif
  • Day trader mencari volatilitas   Volatilitas ini menciptakan peluang untuk mendapatkan    keuntungan, dari pembelian atau penjualan komoditas berjangka.
  • Day trader harus menggunakan manajemen risiko yang tepat untuk menjaga kerugian tetap kecil .
  • Day Trader akan sering menentukan titik masuk dan keluar sebelum memasuki perdagangan

3. SWING TRADING

Swing trading paling cocok untuk mereka yang memiliki pekerjaan penuh waktu tetapi memiliki waktu luang yang cukup untuk tetap mengikuti perkembangan ekonomi global. Ini sangat ideal bagi mereka yang tidak dapat memantau grafik mereka sepanjang hari tetapi dapat mendedikasikan beberapa jam untuk menganalisis pasar setiap malam. Swing trader mengidentifikasi kemungkinan tren dan kemudian menahan perdagangan untuk jangka waktu tertentu, dari minimal dua hari hingga beberapa minggu.

4. POSITION TRADER

Tipe trader yang memegang posisi transaksi untuk jangka waktu yang lama. Periode menahan posisi dapat bervariasi dari beberapa minggu hingga tahun. Selain “beli dan tahan”, ini adalah periode penahanan terlama di antara semua gaya trading. Tujuan dari position trader adalah mengidentifikasi tren harga asset, yang dapat berlanjut untuk jangka waktu yang relatif lama, dan mendapatkan keuntungan dari tren tersebut. Umumnya, position trading  dapat memberikan pengembalian yang menguntungkan yang tidak akan terhapus oleh biaya transaksi yang tinggi.

5. ALGORITMA TRADER

Algoritma trading adalah sebuah sistem perdagangan untuk menghasilkan sebuah analisis data dan perintah terprogram komputasi untuk melakukan sebuah analisis variabel seperti harga, waktu dan volume sehingga keputusan beli dan jual pada suatu perdagangan (trading) menjadi lebih efektif dan efisien

Kelebihan dalam menggunakan trading algoritma:

  • Trading dapat dieksekusi dengan harga terbaik yang ditawarkan oleh pasar.
  • Menempatkan trading order secara instan dan akurat.
  • Mengurangi risiko dari manual error pada saat penempatan trading.
  • Mengurangi kemungkinan terjadinya kesalahan yang dilakukan oleh trader manusia berdasarkan faktor emosional dan juga psikologis.
  • Pengecekan otomatis dalam beberapa kondisi market.

Sebagian besar algo trading merupakan trading yang dilakukan dengan frekuensi tinggi (HFT). Hal ini bertujuan untuk memanfaatkan penempatan sejumlah besar pesanan dengan cepat di berbagai market yang ada dan beberapa parameter keputusan berdasarkan algoritma yang telah diprogram sebelumnya oleh trader.

Para investor menengah dan  jangka pendek  menggunakan algo trading untuk melakukan aktivitas trading di Forex, Komoditi emas maupun Indeks Saham.

 

Campaign Jurnal Zero Zero

Sahid Soedirman Center, Lt. 20A/E,
Jl. Jenderal Sudirman No 86
Kec. Tanah Abang, DKI Jakarta, 10220

Tentang Kami

Disclaimer : Semua informasi dan data yang tersaji dalam website ini, bukanlah merupakan anjuran / rekomendasi untuk membeli / menjual di pasar saham, forex, atau komoditas. Trading mempunyai potensi keuntungan serta resiko kerugian, oleh karena itu setiap investor dan trader harus membekali dirinya sendiri dengan pengetahuan yang cukup mengenai potensi keuntungan/ kerugian tersebut sebelum mengambil keputusan. Setiap keputusan transaksi harus merupakan keputusan personal sehingga tanggung jawabnya ada pada masing-masing personal yang membuat keputusan tersebut. tpfx.co.id tidak bertanggung jawab atas segala keputusan investasi yang dilakukan oleh siapapun, baik itu yang mendatangkan keuntungan ataupun kerugian, dengan kondisi dan situasi apapun juga, yang diakibatkan secara langsung maupun tidak langsung.
Risk Disclosure : Perdagangan berjangka memiliki peluang dan resiko yang tinggi. Apabila anda hendak berinvestasi dalam perdagangan berjangka, anda terlebih dahulu harus mengerti dan memahami kegiatan perdagangan berjangka serta isi dari perjanjian dan peraturan transaksi.

© 2023. PT Trijaya Pratama Futures