Home » Pentingnya Bearish dan Bullish Untuk Posisi Entry dan Exit

Pentingnya Bearish dan Bullish Untuk Posisi Entry dan Exit

by TPFX
69 views
Campaign Jurnal Zero Zero

Pasti istilah yang menggambarkan kedua hewan ini tak asing di telinga para trader bukan? Bearish dan bullish adalah istilah yang cukup umum dan penting di dunia trading. Walau begitu, beberapa trader masih belum paham makna dari kedua istilah tersebut. Apa hubungannya kedua hewan ini dengan posisi entry dan exit? Yuk simak pembahasan lengkapnya pada artikel ini.

Apa Itu Bullish?

Saat grafik pada market naik dengan kondisi ekonomi yang meningkat, tingkat pendapatan negara meningkat, perputaran ekonomi di masyarakat naik, dan jumlah pengangguran menurun, menandakan pasar sedang bullish. Kepercayaan tinggi investor mencerminkan optimisme serta ekspektasi yang tinggi terhadap negara berdasarkan kebijakan-kebijakan yang meringankan investor. Keadaan ini ditandai oleh melambungnya harga dengan tajam, meski dalam kenyataannya sering terjadi koreksi harga turun, namun arah pergerakan tren utama tetap bullish atau dorongan kenaikan harga lebih kuat.

Trader akan mencari celah dari perekonomian yang meningkat ini disebut dengan bull. Disebut demikian karena filosofi banteng atau bull yang senang menanduk menandakan keadaan pasar yang naik. Dengan kondisi pasar yang memiliki tren naik ini, maka para trader akan menentukan entry posisi buy dengan harapan bisa menjualnya kembali di masa mendatang dengan harga lebih tinggi. Karena itu, tren pasar yang bullish akan menunjukkan peningkatan harga yang bertahap dalam periode waktu tertentu.

Apa Itu Bearish?

Berbeda denga kondisi bullish, saat ekonomi sedang melemah, tingkat pengangguran meningkat, pendapatan negara menurun, serta perputaran uang di masyarakat menurun, kondisi ini dinamakan dengan bearish. Selain itu, kondisi ini akan menurunkan kepercayaan investor karena pesimisme pasar, rendahnya pengeluaran dalam masyarakat serta rendahnya ekspektasi terhadap aset. Keadaan ini ditandai oleh merosotnya harga dengan tajam, meski dalam kenyataannya sering terjadi koreksi harga naik, namun arah pergerakan tren utama tetap bearish atau dorongan penurunan harga lebih kuat.

Baca juga: Hal-Hal yang Perlu Anda Waspadai Ketika Hendak Trading Forex

Trader  akan cenderung memanfaatkan keadaan ini untuk mencari keuntungan  yang disebut bear. Disebut demikian karena filosofi beruang yang cenderung menunduk untuk mencari makan yang menggambarkan kondisi pasar yang turun. Dengan kondisi pasar yang memiliki tren turun, para trader akan menentukan entry posisi sell dengan harapan bisa membelinya kembali di masa mendatang dengan harga lebih rendah. Karena itu, tren pasar yang bearish akan menunjukkan penurunan harga yang bertahap dalam periode waktu tertentu.

Cara Mengidentifikasi Pasar Bullish dan Bearish

Ada beragam kemungkinan yang mungkin terjadi pada pasar baik berupa bearish ataupun bullish. Tren yang berubah sewaktu-waktu ini disebut trend reversal. Hal ini biasanya terjadi setelah market memiliki tren yang bergerak pada zona oversold ataupun overbought. 

Untuk mengetahui dan mengidentifikasi batas antara kondisi pasar bullish dan bearish, para trader bisa melihat pola grafik harga dan menggunakan indikator Moving Average. Saat melihat pola grafik harga, Anda bisa memerhatikan pola uptrend atau downtrend. Pola grafik yang terbentuk untuk uptrend adalah Higher-high, Higher-low. Pola grafik yang terbentuk saat downtrend adalah Lower-low, Lower-high. 

Selain itu, Anda juga bisa menggunakan Simple Moving Average berperiode 200 hari atau SMA-200. Indikator SMA-200 dapat menunjukkan tren jangka panjang. Jika harga bergerak di atas SMA-200, maka berarti pasar cenderung bullish. Sebaliknya, jika harga memotong garis SMA-200 dari atas ke bawah dan bergerak di bawah garis indikator, maka tren cenderung bearish.

Untuk para pemula, lebih aman menggunakan strategi trend following, dibandingkan counter trend. Namun, tetap perlu diingat bahwa strategi trading apapun tetap memiliki risiko tinggi, apalagi bila tidak diimbangi dengan pengetahuan mengenai level entry dan exit yang baik

Bullish dan Bearish Untuk Menentukan Level Entry Dan Exit

Pengetahuan mengenai kondisi pasar bullish atau bearish sangat penting untuk bisa menentukan level entry dan exit, lho! Kesalahan memprediksi arah pergerakan harga, apakah bullish atau bearish bisa menyebabkan kerugian besar pada portofolio Anda. Oleh karenanya, Anda perlu mempersiapkan strategi exit yang tepat, supaya tidak menyesal apabila keuntungan yang didapat tidak sesuai dengan harapan, ataupun karena membiarkan posisi floating terlalu lama.

Dengan mengetahui tren bullish dan bearish dari tren pergerakan pasar, titik entry dan exit dapat ditentukan dengan tepat. Dengan begitu, Anda bisa meraih cuan lebih cepat, aman, dan tentunya berlimpah. Sebelum membuka posisi trading, level entry dan exit harus direncanakan seiring dengan menyiapkan mitigasi kerugian berupa rencana cadangan apabila keadaan pasar tidak sesuai yang direncanakan. Sehingga kerugian bisa diminimalisir. 

Baca juga: Ketrampilan Dasar yang Perlu Disiapkan Sebelum Trading Forex

Itulah pembasahan mengenai istilah bearish dan bullish untuk posisi entry dan exit saat trading. Siapkan mitigasi kerugian sebelum membuka posisi trading dengan mengetahui tren arah pergerakan pasar bearish atau buliish agar kerugian bisa cepat diatasi bahkan diminimalisir. Ingin belajar trading Komoditi ataupun forex Yuk, buka Jurnal TPFX sekarang dan temukan ilmu trading yang terpercaya! Jangan lupa daftar menjadi trader di sini! TPFx merupakan perusahaan broker terpercaya dan diawasi serta diregulasi oleh BAPPEBTI.

Campaign Jurnal Zero Zero

Sahid Soedirman Center, Lt. 20A/E,
Jl. Jenderal Sudirman No 86
Kec. Tanah Abang, DKI Jakarta, 10220

Tentang Kami

Disclaimer : Semua informasi dan data yang tersaji dalam website ini, bukanlah merupakan anjuran / rekomendasi untuk membeli / menjual di pasar saham, forex, atau komoditas. Trading mempunyai potensi keuntungan serta resiko kerugian, oleh karena itu setiap investor dan trader harus membekali dirinya sendiri dengan pengetahuan yang cukup mengenai potensi keuntungan/ kerugian tersebut sebelum mengambil keputusan. Setiap keputusan transaksi harus merupakan keputusan personal sehingga tanggung jawabnya ada pada masing-masing personal yang membuat keputusan tersebut. tpfx.co.id tidak bertanggung jawab atas segala keputusan investasi yang dilakukan oleh siapapun, baik itu yang mendatangkan keuntungan ataupun kerugian, dengan kondisi dan situasi apapun juga, yang diakibatkan secara langsung maupun tidak langsung.
Risk Disclosure : Perdagangan berjangka memiliki peluang dan resiko yang tinggi. Apabila anda hendak berinvestasi dalam perdagangan berjangka, anda terlebih dahulu harus mengerti dan memahami kegiatan perdagangan berjangka serta isi dari perjanjian dan peraturan transaksi.

© 2023. PT Trijaya Pratama Futures