Home » Emas Akan Mendapat Tekanan Kembali Oleh Trend Ekonomi AS Yang Kuat

Emas Akan Mendapat Tekanan Kembali Oleh Trend Ekonomi AS Yang Kuat

by Dani Irawan
605 views
Campaign Jurnal Zero Zero

NEWS FLASH

   Economic News & Analysis 

Weekend Edition

Market Summary:

Serangkaian data  inflasi AS pada aktivitas pasar minggu lalu memberikan sebuah gambaran yang utuh bahwa tingkat permintaan kembali tinggi seiring dengan tingkat pengangguran yang mencapai level terendah sejak Mei 1969. Jumlah pengangguran turun menjadi 3,4% pada bulan Januari 2023 di bawah ekspektasi pasar sebesar 3,6%, hal ini membuat sedikit lebih sulit bagi The Fed untuk menurunkan laju inflasi. 

Presiden Federal Reserve Bank of Richmond Thomas Barkin melanjutkan nada yang lebih hawkish mengatakan pasar tenaga kerja tetap “cukup panas” dan “risiko melakukan terlalu banyak melebihi risiko melakukan terlalu sedikit”.  Gubernur Federal Reserve Michelle Bowman menambahkan lebih banyak sentimen pasar tersebut, mengisyaratkan bahwa bank sentral perlu terus menaikkan suku bunga sampai inflasi mencapai target 2%.

Data ekonomi  yang keluar pada hari Kamis (16/02) menunjukkan harga pemasok naik pada kenaikan bulanan sebesar 0,7%, lebih tinggi dari perkiraan para ekonom sebesar 0,4%. Ditambah dengan data harga konsumen tahunan sebesar  6,4% pada hari Selasa (14/02.) Data terbaru telah mendorong kekhawatiran bahwa bank sentral akan mempertahankan sikap hawkishnya, mendorong suku bunga lebih tinggi, dan mempertahankannya lebih lama.

 

Market Impact

13 – 17 Februari 2023

1.  XAU/USD

Emas tampaknya bersiap untuk mengakhiri pergerakan bearishnya pada minggu keempat Februari, setelah menutup perdagangannya di 1,841.89 pada hari Jumat (17/02), namun tekanan terhadap emas akan tetap berlanjut seiring dengan tren data ekonomi AS yang kuat dan pernyataan hawkish dari beberapa pejabat bank sentral Amerika.

XAU/USD Weekly Movement : Open : 1,863.91   High: 1,870.26   Low: 1,818.82  Close: 1,841.89   Range : 51.44 pts

2.  EUR/USD

 Terdepresisai dengan mencapai harga terendah pada hari Jumat (17/02) di area 1.06123, bergerak lebih jauh dari tertinggi sembilan bulan di $1,1034 yang disentuh pada tanggal 2 Februari 2023. Pelaku pasar bergegas untuk US dollar di tengah ekspektasi bahwa Federal Reserve akan tetap berpegang pada kebijakan moneter hawkish.

EUR/USD Weekly Movement : Open : 1.06794   High: 1,08034   Low: 1.06123  Close: 1.06956   Range : 191.10 pts

3. USD/JPY 

Melemah setelah harga mencapai 135.095/dollar pada perdagangan di hari Jumat (17/02), level terendah dalam hampir dua bulan karena data ekonomi AS yang lebih kuat dari perkiraan dan pernyataan hawkish the Fed. Investor juga terus menilai implikasi dari Kazuo Ueda sebagai Gubernur Bank Sentral Jepang.

USD/JPY Weekly Movement : Open : 131.276   High: 135.091   Low: 131.248  Close: 134.149   Range : 384,30

4.  GBP/USD

Pound Inggris memperpanjang kerugian dengan menyentuh level terendah di 1.19142 pada perdagangan hari Jumat (17/02), level terendah sejak 5 Januari 2023, dampak sentimen pasar dari Federal Reserve AS yang berpegang teguh pada pengetatan kebijakan moneter yang agresif. Pada saat yang sama, tingkat inflasi Inggris yang lebih lemah dari yang ditakuti mengurangi tekanan pengetatan dari Bank of England.

GBP/USD Weekly Movement : Open : 1.20682   High: 1,22681   Low: 1.19142  Close: 1.20446   Range : 353.90

5.  AUD/USD 

Turun dengan mencapai level terendah di 0,68 112, level terendah dalam enam minggu karena data ekonomi terbaru menunjukkan bahwa tingkat pengangguran Australia secara tak terduga naik menjadi 3,7% di atas ekspektasi pasar sebesar  3,5%.

AUD/USD Weekly Movement : Open : 0.69135   High: 0.70282   Low: 0.68112  Close: 0.68779  Range :151 pts

6. NZD/USD 

Terdepresiasi  mencapai level terendah dalam enam minggu di 0.61934 pada hari Jumat (17/02). survei terbaru dari Reserve Bank of New Zealand menunjukkan ekspektasi inflasi untuk dua tahun ke depan telah turun menjadi 3,3% dari 3,6%, lebih dekat ke kisaran target dolar. 1%-3%. sementara itu  tingkat pengangguran juga naik menjadi 3,4%

NZD/USD Weekly Movement : Open : 0.63116   High: 0.63890   Low: 0.61934  Close: 0.62451  Range : 195.60

7.  Minyak 

Turun 4% dengan mencapai level terendah di $75.05/ barrel pada hari Jumat (17/02) dan menuju penurunan mingguan lebih dari 5%, ditekan oleh kekhawatiran yang masih ada tentang potensi penurunan permintaan,  Data ekonomi AS yang lebih panas dari perkiraan mengipasi kekhawatiran lebih banyak kenaikan suku bunga Federal Reserve yang dapat membebani permintaan pada saat persediaan terus meningkat.

OIL Weekly Movement : Open : 79.92   High: 80.59   Low: 75.05  Close: 76.28  Range : 5.54 pts

8. DXY

Indeks dollar naik hampir 1% di jalur untuk membukukan kenaikan ketiga berturut-turut. Indeks dolar menguat di atas 104 pada hari Jumat, mencapai level tertinggi dalam enam minggu di dukung oleh serangkaian data ekonomi AS yang lebih kuat serta pernyataan Presiden Fed St. Louis James Bullard juga menyatakan dia tidak akan menutup kemungkinan untuk mendukung kenaikan sebesar 0,5% pada pertemuan Fed bulan Maret mendatang.

9. Indeks Saham AS

S&P 500 dan Nasdaq berakhir di zona merah pada hari Jumat dan harga minyak ditutup lebih rendah setelah A.S. data ekonomi AS memperkirakan  bahwa Federal Reserve akan menjadi lebih agresif dengan kenaikan suku bunga untuk melawan inflasi yang membandel. 

Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 129,84 poin, atau 0,39%, menjadi 33.826,69, S&P 500 (.SPX) kehilangan 11,32 poin, atau 0,28%, menjadi 4.079,09 dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 68,56 poin, atau 0,58%, menjadi 11.787,27.

10. Indeks Hang Seng

Tergelincir 267,86 poin atau 1,28% dan ditutup pada 20.719,81 pada hari Jumat (17/02), melemah sebesar  2,2% untuk minggu ini, ditekan oleh penurunan tajam dalam saham berjangka AS dan hilangnya bankir terkenal China Bao Fan memicu spekulasi akan tindakan keras baru terhadap industri keuangan negara. Perusahaan Bao China Renaissance Holdings Ltd. mengatakan bahwa pihaknya telah kehilangan kontak dengan bankir tersebut sejak pertengahan minggu, menyebabkan sahamnya anjlok hingga 50% di awal perdagangan Hong Kong.

11. Indeks Nikkei 225

Turun 0,66% menjadi ditutup pada 27.513, sementara Indeks Topix yang lebih luas turun 0,46% menjadi 1.992 pada hari Jumat, membalikkan kenaikan dari sesi sebelumnya, membebani kerugian besar di Wall Street semalam karena data ekonomi AS yang solid dan pernyataan hawkish dari pejabat Federal Reserve. 

Saham teknologi memimpin pasar lebih rendah, dengan penurunan signifikan dari Tokyo Electron (-1,7%), SoftBank Group (-2,2%), Renesas Electronics (-3,2%), Recruit Holdings (-4%), dan Keyence (-2,9%) . Indeks kelas berat lainnya juga turun, termasuk Kawasaki Kisen (-1,2%), Sony Group (-2,4%), dan Shin-Etsu Chemical (-1,9%).

 

WEEK AHEAD

20 – 25 February 2023

1. US Market

Investor akan mengawasi dengan ketat Risalah Rapat FOMC dan pidato pejabat Fed akan menjadi sorotan utama setelah data ekonomi yang kuat memicu spekulasi bahwa Federal Reserve menaikkan suku bunga lebih dari yang dilakukan awal bulan ini dan lebih lama. Pengukur inflasi yang disukai The Fed (Personal Consumption Expenditure) kemungkinan akan mengejutkan pada sisi atas di bulan Januari, mengikuti angka CPI dan PPI bulan lalu yang lebih tinggi  dari yang diantisipasi pasar. Investor juga akan mencermati belanja pribadi (Personal Spending & Personal Income, diperkirakan akan menunjukkan belanja konsumen yang tangguh setelah laporan penjualan ritel .bulan Januari.

Selain itu, minggu depan akan menampilkan estimasi kedua untuk PDB kuartal keempat, dengan analis mengharapkan revisi naik menjadi 2,9% dari awal 2,8%. Pembacaan terakhir untuk sentimen konsumen Universitas Michigan dan IMP Global S&P untuk bulan Februari juga akan diwaspadai. Sementara itu, penjualan rumah lama dan baru akan menawarkan wawasan tentang pasar real estat. Pelaku pasar harus mengawasi hasil triwulanan dari Home Depot, Walmart, dan Nvidia. Di tempat lain di Amerika.

2. European Market

Inggris Raya

Indikator Keyakinan Konsumen GfK akan sedikit meningkat di bulan Februari karena ekspektasi untuk tahun depan akan semakin meningkat. Juga, IMP S&P sekilas cenderung menunjukkan sektor swasta Inggris terus berkontraksi tetapi dengan kecepatan yang lebih lambat. Data lain mencakup pengukur CBI untuk pesanan tren industri dan perdagangan distributif, serta pinjaman bersih sektor publik.

Zona Eropa

flash PMI S&P untuk zona euro, Jerman, dan Prancis mungkin akan menunjukkan bulan lain pertumbuhan di sektor swasta pada bulan Februari karena kenaikan manufaktur dan penurunan aktivitas jasa yang lebih lambat. Sementara itu, indikator sentimen ekonomi ZEW Jerman, kepercayaan konsumen GFK, dan indikator iklim bisnis Ifo siap membaik untuk bulan kelima. Data lain yang harus dipantau adalah angka inflasi akhir zona euro untuk bulan Januari dan survei konsumen sekilas; PDB Q4 Jerman dan pembaruan harga konsumen; 

3. Asia – Pasific Market

Jepang

Semua mata akan tertuju pada flash PMI untuk bulan Februari, memberikan penilaian pertama atas kondisi ekonomi selama bulan tersebut. Angka inflasi juga akan terjadi, dengan tingkat inti terlihat meningkat menjadi 4,2%, yang akan menjadi angka tertinggi sejak 1981, dari 4% pada bulan Desember

Australia

Flash PMI, indeks harga upah, konstruksi, dan investasi swasta untuk Q4 akan menjadi sorotan. Di Selandia Baru, RBNZ secara luas diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga 50bps yang lebih kecil setelah kenaikan 75bps pada bulan November

 

GOLD PRE ANALYSIS

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY  RESISTANCE
S1   1,850 R1   1,860
S2   1,815 R2   1,875
S3   1,794 R3   1,890

Gold Outlook : Bearish

 

OIL PRE ANALYSIS

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY RESISTANCE
S1   77.96 R1   79.59
S2  73.51 R2  82.36
S3   70.26  R3   85.87

Oil Outlook : Bullish

 

 

 

Campaign Jurnal Zero Zero

Sahid Soedirman Center, Lt. 20A/E,
Jl. Jenderal Sudirman No 86
Kec. Tanah Abang, DKI Jakarta, 10220

Tentang Kami

Disclaimer : Semua informasi dan data yang tersaji dalam website ini, bukanlah merupakan anjuran / rekomendasi untuk membeli / menjual di pasar saham, forex, atau komoditas. Trading mempunyai potensi keuntungan serta resiko kerugian, oleh karena itu setiap investor dan trader harus membekali dirinya sendiri dengan pengetahuan yang cukup mengenai potensi keuntungan/ kerugian tersebut sebelum mengambil keputusan. Setiap keputusan transaksi harus merupakan keputusan personal sehingga tanggung jawabnya ada pada masing-masing personal yang membuat keputusan tersebut. tpfx.co.id tidak bertanggung jawab atas segala keputusan investasi yang dilakukan oleh siapapun, baik itu yang mendatangkan keuntungan ataupun kerugian, dengan kondisi dan situasi apapun juga, yang diakibatkan secara langsung maupun tidak langsung.
Risk Disclosure : Perdagangan berjangka memiliki peluang dan resiko yang tinggi. Apabila anda hendak berinvestasi dalam perdagangan berjangka, anda terlebih dahulu harus mengerti dan memahami kegiatan perdagangan berjangka serta isi dari perjanjian dan peraturan transaksi.

© 2023. PT Trijaya Pratama Futures