Home » Catat! Ini Strategi Trading CFD Menggunakan Analisis Fundamental

Catat! Ini Strategi Trading CFD Menggunakan Analisis Fundamental

by TPFx Researcher
356 views
Campaign Jurnal Years End Stars

Dalam dunia trading CFD, ada banyak strategi yang dapat digunakan untuk mencari keuntungan dari pergerakan harga instrumen keuangan yang diperdagangkan. Salah satu strategi yang paling populer dan efektif adalah strategi trading CFD menggunakan analisis fundamental. Dalam strategi ini, trader menggunakan analisis fundamental untuk mencari instrumen yang memiliki potensi untuk naik dalam jangka panjang, seperti saham, forex, atau komoditas. Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih detail tentang strategi trading CFD menggunakan analisis fundamental dan bagaimana trader dapat menerapkannya dalam trading mereka untuk mencari keuntungan yang konsisten dan berkelanjutan.

Analisis Kualitatif pada Trading CFD

Analisis kualitatif pada trading CFD mengacu pada evaluasi faktor-faktor non-angka yang dapat mempengaruhi kinerja suatu aset atau instrumen keuangan. Beberapa faktor kualitatif yang harus dipertimbangkan dalam trading CFD meliputi:

  1. Analisis fundamental: Melibatkan penilaian faktor ekonomi dan politik yang mempengaruhi pasar, seperti suku bunga, kebijakan pemerintah, dan kesehatan ekonomi global.
  2. Analisis industri: Melibatkan penilaian kondisi sektor atau industri tertentu, seperti teknologi, energi, atau kesehatan.
  3. Analisis manajemen: Melibatkan penilaian kualitas manajemen perusahaan, termasuk kemampuan mereka untuk menghasilkan laba dan memenuhi target pertumbuhan.
  4. Analisis pesaing: Melibatkan penilaian pesaing di pasar, termasuk perusahaan-perusahaan yang bersaing secara langsung dan tidak langsung dengan perusahaan yang diinvestasikan.
  5. Analisis risiko: Melibatkan penilaian risiko terkait dengan investasi, seperti risiko likuiditas, risiko kredit, dan risiko pasar.
  6. Analisis sosial dan lingkungan: Melibatkan penilaian dampak sosial dan lingkungan dari aktivitas perusahaan, termasuk tanggung jawab sosial perusahaan dan kebijakan lingkungan.

Berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan analisis kualitatif untuk analisis fundamental saat trading CFD:

Kelebihan:

  1. Menghasilkan pemahaman yang lebih mendalam tentang faktor-faktor fundamental yang mempengaruhi harga CFD.
  2. Memungkinkan trader untuk memperhitungkan faktor-faktor yang sulit diukur secara kuantitatif, seperti reputasi perusahaan, hubungan dengan pelanggan, dan strategi manajemen perusahaan.
  3. Membantu trader untuk memahami sektor industri yang lebih luas dan dampaknya pada perusahaan yang mendasari CFD.

Kekurangan:

  1. Subjektif – analisis kualitatif dapat melibatkan penilaian dan pandangan subjektif dari analis, yang dapat bervariasi antara individu.
  2. Kurang terukur – Analisis kualitatif sulit diukur secara langsung, sehingga trader mungkin kesulitan menilai efek nyata dari faktor-faktor yang diidentifikasi.
  3. Keterbatasan data – Sumber daya data kualitatif mungkin terbatas atau tidak tersedia, membuatnya sulit untuk mendapatkan pemahaman yang komprehensif tentang faktor-faktor fundamental yang mempengaruhi CFD.

Semua faktor ini harus dianalisis secara holistik untuk mengidentifikasi potensi risiko dan keuntungan dalam trading CFD. Dalam analisis kualitatif, tidak selalu ada angka yang konkret untuk dihitung atau dianalisis, namun ini merupakan bagian penting dari proses pengambilan keputusan investasi. Oleh karena itu, trader perlu memastikan bahwa mereka memperoleh informasi terbaru dan terkini tentang pasar dan aset yang mereka perdagangkan untuk membuat keputusan yang lebih baik.

Baca juga: Catat! Strategi CFD: Long CFD Trading Dengan Rugi Seminimal Mungkin!

Analisis Kuantitatif pada Trading CFD

Analisis kuantitatif adalah metode pengukuran kinerja dan risiko dalam trading CFD dengan menggunakan algoritma, statistik, dan model matematika. Dalam analisis kuantitatif, trader menggunakan data historis dan model matematika untuk mengidentifikasi peluang trading yang menguntungkan dan meminimalkan risiko.

Berikut adalah beberapa teknik analisis kuantitatif dalam trading CFD:

  1. Analisis Regresi: Teknik ini menggunakan model statistik untuk mengukur hubungan antara dua atau lebih variabel. Dalam trading CFD, analisis regresi digunakan untuk mengidentifikasi hubungan antara harga aset dengan faktor-faktor seperti volume perdagangan, suku bunga, dan data ekonomi lainnya.
  2. Analisis Volatilitas: Volatilitas merujuk pada fluktuasi harga aset. Trader CFD dapat menggunakan analisis volatilitas untuk mengukur risiko dan peluang profitabilitas dari suatu posisi. Ini melibatkan penggunaan model matematika untuk memprediksi fluktuasi harga di masa depan dan menentukan level stop loss dan take profit yang sesuai.
  3. Analisis Teknikal: Analisis teknikal melibatkan penggunaan grafik dan indikator teknis untuk mengidentifikasi tren dan pola harga. Trader CFD menggunakan analisis teknis untuk mengambil keputusan trading dan mengidentifikasi level support dan resistance yang signifikan.
  4. Analisis Fundamental: Analisis fundamental melibatkan penggunaan data ekonomi dan berita untuk mengidentifikasi peluang trading. Trader CFD menggunakan analisis fundamental untuk menentukan arah pasar dan mengidentifikasi aset yang potensial untuk trading.
  5. Model Matematika: Model matematika digunakan untuk memprediksi pergerakan harga aset di masa depan. Trader CFD dapat menggunakan model matematika untuk memperkirakan harga masa depan aset dan mengambil keputusan trading yang tepat.
  6. Analisis sentimen pasar: Menganalisis sentimen pasar dan opini investor untuk memahami persepsi pasar terhadap suatu aset. Ini dapat membantu dalam mengidentifikasi peluang perdagangan potensial dan menghindari risiko perdagangan yang berlebihan.

Mana yang Lebih Baik: Analisa Kualitatif atau Analisa Kuantitatif?

Sejatinya tidak ada yang lebih baik. Semuanya berkesinambungan untuk melengkapi trader memperkaya pengetahuan demi mengambil keputusan trading yang tepat dan meraih keuntungan saat trading CFD. Dalam praktiknya, trader CFD sering menggunakan kombinasi teknik analisis kuantitatif dan kualitatif untuk membuat keputusan trading yang baik. Teknik analisis kuantitatif dapat membantu trader CFD mengukur risiko dan peluang trading secara objektif, sementara teknik analisis kualitatif dapat membantu trader menginterpretasikan berita dan peristiwa penting yang mempengaruhi pasar.

Baca juga: Catat! CFD Trading vs Futures Trading Cek Strategi Terbaiknya

Oleh karena itu, trader harus mempertimbangkan kelebihan dan kekurangan dari kedua jenis analisis – kualitatif dan kuantitatif – ketika menerapkan strategi trading CFD menggunakan analisis fundamental. Dengan memadukan keduanya, trader dapat memperoleh pemahaman yang lebih lengkap dan akurat tentang perusahaan mendasar dan faktor-faktor fundamental yang mempengaruhi harga CFD.

Karena kelebihan dan kekurangan ini, analisis kuantitatif dalam analisis fundamental sebaiknya digunakan bersamaan dengan analisis kualitatif untuk memberikan gambaran yang lebih lengkap dan akurat tentang kinerja perusahaan dan harga CFD.

Ingin belajar trading Komoditi ataupun forex? Yuk, buka Jurnal TPFX sekarang dan temukan ilmu trading yang terpercaya! Jangan lupa daftar menjadi trader di sini! TPFx merupakan perusahaan broker terpercaya dan diawasi serta diregulasi oleh BAPPEBTI

Campaign Jurnal Years End Stars

Sahid Soedirman Center, Lt. 20A/E,
Jl. Jenderal Sudirman No 86
Kec. Tanah Abang, DKI Jakarta, 10220

Tentang Kami

Disclaimer : Semua informasi dan data yang tersaji dalam website ini, bukanlah merupakan anjuran / rekomendasi untuk membeli / menjual di pasar saham, forex, atau komoditas. Trading mempunyai potensi keuntungan serta resiko kerugian, oleh karena itu setiap investor dan trader harus membekali dirinya sendiri dengan pengetahuan yang cukup mengenai potensi keuntungan/ kerugian tersebut sebelum mengambil keputusan. Setiap keputusan transaksi harus merupakan keputusan personal sehingga tanggung jawabnya ada pada masing-masing personal yang membuat keputusan tersebut. tpfx.co.id tidak bertanggung jawab atas segala keputusan investasi yang dilakukan oleh siapapun, baik itu yang mendatangkan keuntungan ataupun kerugian, dengan kondisi dan situasi apapun juga, yang diakibatkan secara langsung maupun tidak langsung.
Risk Disclosure : Perdagangan berjangka memiliki peluang dan resiko yang tinggi. Apabila anda hendak berinvestasi dalam perdagangan berjangka, anda terlebih dahulu harus mengerti dan memahami kegiatan perdagangan berjangka serta isi dari perjanjian dan peraturan transaksi.

© 2023. PT Trijaya Pratama Futures